Agama dan Kepercayaan Masyarakat Turki

Agama dan Kepercayaan Masyarakat Turki

Agama dan Kepercayaan Masyarakat Turki – Turki adalah negara yang mencakup sebagian Eropa dan Asia, dengan 97% negara di Asia dan 3% sisanya terletak di Eropa. Selat Bosphorus dan Dardanelles serta Laut Marmara memisahkan kedua bagian Turki ini. Negara ini adalah negara kesatuan. Ini adalah satu-satunya negara Muslim tanpa agama resmi negara.

Agama dan Kepercayaan Masyarakat Turki

Turki secara resmi adalah negara sekuler tanpa agama resmi sejak amandemen konstitusi pada tahun 1928 dan kemudian diperkuat oleh Reformasi Atatürk dan penerapan laisisme oleh pendiri negara dan presiden pertama Mustafa Kemal Atatürk pada 5 Februari 1937. Namun, saat ini semua sekolah dasar dan menengah mengadakan kelas agama wajib yang sebagian besar berfokus pada sekte Sunni Islam, meskipun agama lain juga dibahas secara singkat. Di kelas-kelas ini, anak-anak diwajibkan untuk mempelajari doa dan praktik keagamaan lainnya yang secara khusus tergabung dalam Sunni. sunday999

Agama lain di negara ini adalah Kristen, Yudaisme, dan Ashkenazi. Agama Islam dapat dibagi menjadi Islam Sunni, Islam Alevi Syiah, Ja’fari Syiah Islam dan Alawi Syiah Islam.

Islam Sunni – 65%

Kata Sunni berasal dari kata Arab sunnah, yang mengacu pada perbuatan dan perkataan Muhammad seperti yang digambarkan dalam hadits. Islam adalah agama terbesar di dunia dengan 80% Muslim adalah Sunni. Mereka percaya bahwa Muhammad meninggal tanpa menunjuk penggantinya dan oleh karena itu para tetua memutuskan untuk menunjuk Abu Bakar sebagai Khalifah (penerus) pertama.

Abu Bakar adalah ayah mertua Muhammad. Tradisi Sunni sangat menekankan pada hukum agama Muslim (Syariah) sebagai standar untuk hampir semua masalah kemasyarakatan, seperti pernikahan, perceraian, masalah keluarga, dan bahkan perdagangan. Islam Sunni dianggap sebagai agama mayoritas di Turki, yang diperkirakan dianut 65% penduduknya. Namun, penting untuk dicatat bahwa pemerintah Turki mencatat Islam sebagai agama orang-orang yang lahir dari orang tua yang agamanya tidak tercatat. Oleh karena itu, banyak anak-anak yang tidak beragama dan yang orangtuanya termasuk kelompok agama minoritas.

Islam Lainnya – 13%

Mereka yang diklasifikasikan sebagai “Islam lain” tidak mengidentifikasi diri dengan salah satu cabang Islam yang jelas. Mereka membentuk sekitar 13% dari populasi Turki. Di beberapa negara seperti Albania dan Kyrgyzstan, Muslim yang tidak diklasifikasikan menjadi mayoritas dari populasi.

Tidak Beragama – 7%

Orang Turki agnostik atau ateis terdiri dari sekitar 7% populasi. Dibandingkan dengan negara lain di dunia, populasi tidak beragama di Turki relatif kecil. Sulit menghitung jumlah pasti orang yang tidak beragama di Turki, karena berada di luar norma budaya. Namun, telah terjadi peningkatan jumlah penduduk Turki yang tidak beragama, terutama di kalangan anak muda.

Spiritual tapi Tidak Religius – 6%

Mirip dengan kategori religius yang disebutkan di atas, mereka yang mengidentifikasi sebagai “spiritual tetapi tidak religius” berjumlah sekitar 6% dari populasi Turki.

Syiah Islam – 4%

Dari Islam Syiah yang dipraktikkan di Turki, diperkirakan ada sekitar 12 cabang. Mereka yang disebut “Islam Syiah” di Turki biasanya akan disebut sebagai “Islam Aleviler” di tempat lain. Jenis-jenis Syiah Islam di Turki selain Alevism termasuk Ja’fari dan Alawisme.

Agama dan Kepercayaan Masyarakat Turki

Agama Lain – 2%

Agama minoritas lainnya di Turki dan perkiraan populasinya termasuk Yudaisme (20.000), Tengrisme (1.000), dan Yazidisme (500).

Agama Kristen Lainnya – 1%

Minoritas Kristen di Turki dan perkiraan populasinya termasuk Patriarkat Armenia Konstantinopel (65.000), Katolik Latin (20.000), Gereja Ortodoks Suriah (15.000), Gereja Ortodoks Yunani Antiokhia (10.000), Katolik Kasdim (8.000), Patriarkat Ekumenis Konstantinopel (5.000), Gereja Katolik Suriah (2.000), dan Persatuan Gereja Injili Armenia di Timur (1.500).

Read more
Bahasa yang Digunakan Masyarakat Turki

Bahasa yang Digunakan Masyarakat Turki

Bahasa yang Digunakan Masyarakat Turki – Di bawah Konstitusi Turki Pasal 42, bahasa Turki ditetapkan sebagai bahasa resmi negara tersebut. Bahasa ini juga yang paling banyak digunakan di negara ini. Lebih dari 30 bahasa etnis ada di Turki, tetapi hanya sejumlah kecil orang yang berbicara sedikit dari bahasa etnis tersebut. Dengan dominasi bahasa Turki, bahasa lain dianggap sebagai bahasa minoritas.

Bahasa yang Digunakan Masyarakat Turki

Bahasa di Turki dapat dibagi menjadi berbagai kelompok tergantung pada asal mereka, jumlah penutur dan sifat bahasanya. Pembagian umum adalah bahasa etnis, imigran, asing, dan bahasa isyarat. Bahasa-bahasa ini berada di bawah pengaruh interaksi kuno dan modern antara orang Turki lokal dan orang asing selama berbagai fase sejarah Turki. gabungsbo

Bahasa Etnis Turki

Turki adalah negara dengan beragam etnis dengan bahasa etnis berbeda yang digunakan di negara tersebut. Bahasa etnis yang umum digunakan di Turki adalah Turki, Kurmanji, Arab dan Zazaki. Bahasa etnis lain memiliki sangat sedikit penutur termasuk dialek Turki, Balkan, Laz, Armenia dan bahasa Sirkasia.

Bahasa Turki adalah bahasa etnis yang paling banyak digunakan dengan lebih dari 70% pengguna. Penggunaan bahasa Turki sebagai bahasa resmi dan bahasa pendidikan telah berkontribusi pada pertumbuhannya yang luas. Penggunaan bahasa Turki yang meluas telah berdampak negatif pada bahasa etnis lain dengan mengurangi penggunaan aktifnya dalam interaksi sehari-hari.

Kurmanji (Kurdi Utara) adalah bahasa etnis minoritas yang paling banyak digunakan. Bahasa ini terdiri dari lima dialek utama: Anatolia barat laut, selatan, Serhed, dan Kurmanji barat daya. Komunitas Arab Turki menggunakan bahasa Arab sebagai bahasa ibu mereka terutama dialek Arab Mesopotamia. Bahasa Arab juga telah diperkenalkan sebagai bahasa ibu pilihan dalam kurikulum Turki.

Yang digunakan oleh komunitas etnis Zaza adalah bahasa Zazaki, yang memiliki hubungan dekat dengan Kurdi. Bahasa ini memiliki lebih dari 1 juta penutur. Bahasa ini memiliki tiga dialek utama yang dipengaruhi oleh kampung halaman tradisional Zaza di Laut Kaspia dan Iran utara.

Bahasa Imigran yang Digunakan Turki

Pola imigrasi dan pemukiman modern di Turki telah mengarah pada pengenalan bahasa etnis yang digunakan oleh para imigran. Bahasa imigran yang paling banyak digunakan di Turki termasuk Krimea, Georgia, Kabardian, Bosnia, Albania, Adyghe, dan Tatar.

Bahasa Asing yang Digunakan Turki

Interaksi dengan dunia barat dan orang asing telah menyebabkan perkembangan bahasa asing di Turki. Perubahan zaman dan interaksi modern juga membutuhkan perkembangan bahasa-bahasa ini. Bahasa Inggris, Jerman, dan Prancis adalah bahasa asing yang umum digunakan di Turki. Bahasa Inggris memiliki cakupan yang lebih luas di antara bahasa asing. Bahasa-bahasa tersebut diajarkan di sekolah-sekolah Turki sebagai mata kuliah pilihan bersama dengan bahasa asing lainnya seperti Italia. Terlepas dari penggunaan bahasa asing dalam pendidikan, efisiensi orang Turki untuk berkomunikasi dalam bahasa asing masih rendah.

Bahasa Isyarat Turki

Dengan lebih dari 50.000 warga Turki mengalami gangguan pendengaran, bahasa isyarat telah berkembang di negara tersebut. Turki memiliki dua bahasa isyarat utama, bahasa isyarat Mardin, dan bahasa isyarat Turki. Mardin adalah bahasa isyarat kuno yang berasal dari kota Mardin. Hanya orang tua kebanyakan di desa yang menggunakan bahasa tersebut. Semakin banyak pengguna yang mengadopsi bahasa isyarat Turki yang mungkin dikembangkan dari bahasa isyarat Ottoman. Ini adalah bahasa yang paling umum digunakan oleh komunitas tunarungu di Turki.

Bahasa yang Digunakan Masyarakat Turki

Dampak Bahasa di Turki

Penggunaan berbagai bahasa berdampak pada Turki. Penggunaan bahasa Turki yang luas, misalnya, menyebabkan berkurangnya penggunaan bahasa etnis lokal. Pengurangan penggunaan ini mengancam kelangsungan bahasa karena sangat sedikit orang (terutama generasi yang lebih tua) berkomunikasi dalam bahasa tersebut. Pengenalan bahasa asing dalam kurikulum menempatkan negara pada posisi yang lebih baik ketika berhubungan dengan organisasi dan bangsa asing.

Read more
Mengenal Budaya Masyarakat Asli Turki

Mengenal Budaya Masyarakat Asli Turki

Mengenal Budaya Masyarakat Asli Turki – Turkish, atau orang Turki asli, adalah bagian dari kelompok etnis Turki, dan dianggap paling banyak penduduknya di antara semua etnis masyrakat yang ada di Turki. Bahasa mereka, Turki Istanbul, berasal dari rumpun bahasa Turki dan mereka berbagi latar belakang budaya dan sejarah dengan kelompok-kelompok seperti Turki Ottoman, Karaite Krimea, Kazahs, Uzbek, dan Tuvans untuk beberapa nama.

Mengenal Budaya Masyarakat Asli Turki

Orang-orang Turki asli tinggal di Turki, yang menempati Asia Kecil serta sebagian kecil benua Eropa. Migrasi modern baru-baru ini, bagaimanapun, telah menyebarkan jangkauan mereka yang luas ke Amerika Utara, Eropa Barat, bekas Uni Soviet, dan bahkan Oseania. Daerah tempat tinggal tradisional bagi orang-orang Turki di luar Turki telah lama bertetangga dengan Meskhetia (di Georgia) dan pulau Meditteranean di dekatnya di Siprus. playsbo

Arsitektur

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pemanfaatan ruang dan arsitektur masyarakat Turki, antara lain pengaruh asing terhadap pemikiran kreatif, kondisi ekonomi, ideologi politik, gaya hidup, tradisi dan lingkungan. Desain bangunan awal membanggakan kesan dari masa lalu kekaisaran mereka, yang terlihat dalam arsitektur Ottoman. Tidak hanya bercirikan seni Islam dan Seljuk, tetapi juga elemen Bizantium.

Pengaruh Barat, bagaimanapun, telah mendorong para pemimpin dan pembangun Turki baru-baru ini untuk membangun merek arsitektur yang sangat berbeda di ibu kota Ankara, dan yang mencerminkan budaya dan teknologi Barat. Pencakar langit dan bangunan komersial dan perumahan bertingkat tinggi memenuhi Ankara dan Istanbul Turki, meskipun desa dan kota kecil masih memiliki struktur rumah tradisional.

Masakan

Orang Turki terkenal di dunia karena masakan mereka yang kaya rasa, yang membawa serta pengaruh Ottoman, Timur Tengah, dan Balkan, serta pengaruh Iran. Hidangan yang umum disajikan di restoran adalah gözleme, kokore, köfte, dan börek. Makanan Turki terbaik, bagaimanapun, masih buatan sendiri, biasanya dimulai dengan sup, diikuti dengan hidangan sayuran yang disiapkan dengan daging dan, tentu saja, dengan bulgur atau nasi di sampingnya, ditambah semacam salad.

Minyak dan lemak sering digunakan selama persiapan makan, serta bahan favorit yang bervariasi menurut juru masaknya, seperti terong, bawang, paprika hijau, daging sapi, tomat, ayam, dan domba. Masakan Turki juga sering menyertakan berbagai macam kacang-kacangan, seperti almond, walnut, chestnut, dan hazelnut. Buah-buahan yang biasa ditemukan dalam makanan Turki adalah pir, plum, delima, ara, apel, dan anggur.

Signifikansi Budaya

99% orang Turki adalah penganut agama Islam, sementara sebagian besar sisanya adalah Yahudi atau Kristen. Musik rakyat Turki, musik Klasik Ottoman, arabesk dan Fasil adalah apa yang dianggap sebagai musik tradisional Turki, sedangkan musik modern musik Turki termasuk pop, hip hop dan rock.

Kehadiran banyak dialek yang digunakan di Turki sangat mempengaruhi perkembangan sastra mereka. Jenis dialek Turki yang berbeda ini biasanya disebut sebagai agiz atau sive. Keunggulan budaya Turki juga memungkinkannya memberikan kontribusi signifikan dalam seni. Puisi secara historis telah menjadi bentuk sastra yang paling penting, dengan penyair terkenal termasuk karya Ahmed Hâşim yang lebih tradisional di samping perbedaan yang menarik dan terkadang radikal dari Gerakan Garip dan Gerakan Baru Kedua.

Sinema Turki juga sangat dihormati di seluruh dunia, terutama sehubungan dengan Jerman dan Festival Film Internasional Berlin, dengan sutradara terkenal termasuk Semih Kaplanoğlu dan Fatih Akin (dirinya sendiri merupakan warga negara ganda Jerman-Turki).

Mengenal Budaya Masyarakat Asli Turki

Ancaman Sosial

Sementara Turki telah mengambil langkah besar dalam memasukkan pengaruh budaya Barat ke dalam kehidupan sehari-hari mereka, mereka berhasil mempertahankan nilai sejarah dan agama mereka. Ini termasuk tradisi yang paling kuat membentuk unit paling dasar masyarakat Turki: Keluarga.

Pertanyaan dan masalah terkini yang dihadapi kawasan ini termasuk terorisme dan krisis pengungsi yang sedang berlangsung. Hari-hari ini, Turki menghadapi ancaman yang signifikan, termasuk ketidakstabilan pemerintah, kekerasan, kemerosotan ekonomi dan kerusuhan politik, meskipun para analis tetap optimis dalam ramalan masa depan negara Turki dan kesejahteraan budaya Turki secara keseluruhan.

Read more
Pakaian Tradisional dan Modern Masyarakat Turki

Pakaian Tradisional dan Modern Masyarakat Turki

Pakaian Tradisional dan Modern Masyarakat Turki – Sumber paling awal yang ditemukan dalam sejarah pakaian Turki berasal dari miniatur dan gambar dinding yang ditemukan di Asia Tengah. Sumber dari 100 SM mengungkapkan bahwa kain wol dan katun ditenun di atas handloom, tetapi sutra berasal dari China.

Pakaian Tradisional dan Modern Masyarakat Turki

Cara hidup Turki pada masa itu melahirkan gaya pakaian fungsional. Karena kuda adalah bentuk transportasi yang umum dan tak terelakkan dalam rutinitas sehari-hari, pakaian wanita dan pria mirip satu sama lain (uniseks). Bahan kulit dan kain kempa mendapat prioritas karena kondisi alam dan sosial. Selain materi tersebut; bahan kulit kapal, bulu dan wol merupakan unsur utama dalam pakaian pada periode itu.

Sumber menunjukkan bahwa orang Turki Asia Tengah dulu mengenakan sepatu bot kulit, kemeja mintan, kaftan pendek yang digunakan dengan ikat pinggang dan sejenis celana berkuda yang longgar di bagian atas yang menyempit ke bawah cocok untuk berkuda. Kaftan dan sepatu bot juga mendapat arti penting sebagai tanda status. sbotop

Bashlyk, penutup kepala, seperti pada pakaian, dibuat dari bulu atau kulit domba dengan tujuan melindungi dari hawa dingin. Bashlyk juga dianggap sebagai simbol status. Emigrasi dari Asia ke Anatolia menyebabkan banyak budaya berintegrasi. Hal tersebut tercermin pada pakaian, simbol dan motif 24 suku Gagauz yang membentuk kesatuan budaya mereka sendiri.

Pada tahun-tahun berikutnya suku Kırkhiz, Özbek, Uygur, Azerbaijan, Tartar yang datang ke Anatolia juga saling terpengaruh. Sampel bahan tenun, karpet dan pakaian dari periode “Seljuk” dan “Kerajaan” dipamerkan di museum. Pakaian orang Seljuk dibuat dari bahan seperti wol, kain kempa, bulu unta, bulu, katun dan sutra. Kondisi iklim yang bervariasi di Anatolia mengharuskan pakaian digunakan di semua kondisi.

Pakaian pada periode ini menunjukkan pengaruh pra-Anatolia. Bahan utama terdiri dari karya seni tenun yang sangat berkembang. Bahan pembentuk bashlyk dan pakaian akhirnya mendapatkan variasi.

Pada periode Ottoman, ketika perbatasan kekaisaran diperluas, hubungan baru didirikan, budaya dan tradisi pakaian mereka mencapai keadaan statis. Istanbul, Bursa, Bilecik, Denizli, Ankara, Konya, Trabzon, Rize Kastamonu, Gürün adalah distrik yang memiliki spesialisasi dalam tenun.

Pengetahuan tentang periode ini diperoleh dari museum, deskripsi perjalanan, gambar dan miniatur. Perbedaan sosial ekonomi antara pengurus dan masyarakat umum juga mempengaruhi gaya pakaian.

Pakaian Tradisional

Pakaian tradisional merupakan bagian dari budaya tradisional Turki. Di masa lalu, orang Turki akan menenun pakaian mereka sendiri dan membuat pewarna dari bahan tumbuhan alami, dengan cara yang mencerminkan perasaan mereka dalam desain yang mereka buat.

Saat ini setiap daerah memiliki ciri khas tersendiri dalam cara pakaian, penutup kepala, selendang dan kaos kaki, yang semuanya memiliki daya tarik.

Kostum Nasional Turki

Yasmak, Islak, Fes, Salvar, Yelek, Cepken, dan Entari adalah beberapa kostum nasional lama di Turki.

Pakaian Tradisional dan Modern Masyarakat Turki

Busana Turki Modern

Turki modern memiliki hampir segalanya. Itu terdiri dari pusat-pusat kosmopolitan yang ramai, desa-desa pertanian, garis pantai Aegea, Mediterania dan Laut Hitam yang indah, dan daerah pegunungan yang curam. Lebih dari 70% orang Turki tinggal di daerah perkotaan. Gaya hidup Barat dan cara hidup tradisional hidup berdampingan.

Wanita mengenakan gaun pendek, gaun gaya maxi, celana pendek, rok mini, rok, dan berbagai jenis celana panjang. Sandal fop, sandal, dan flat adalah gaya sepatu yang disukai. Topi dipakai untuk melindungi dari sinar matahari dan tas besar sangat populer karena Anda bisa menyimpan banyak barang di dalamnya seperti tabir surya dan kamera. Garis-garis, cetakan, motif bunga, dan polkadot ada di mana-mana dan wanita Turki menyukai warna, kerutan, dan kilau.

Read more
Nevruz, Perayaan Tradisional Masyarakat Turki

Nevruz, Perayaan Tradisional Masyarakat Turki

Nevruz, Perayaan Tradisional Masyarakat Turki – Kata Nevruz berasal dari bahasa Persia dan merupakan kombinasi dari kata “nev” (baru) dan “ruz” (hari), yang berarti hari baru. Menurut kalender Persia kuno, itu adalah hari pertama dalam setahun dan dianggap sebagai awal musim semi, saat matahari memasuki rumah Aries.

Nevruz, Perayaan Tradisional Masyarakat Turki

Matahari memberikan lebih banyak cahaya dan panas ke belahan bumi selatan hingga 21 Maret, setelah itu berlaku untuk belahan bumi utara sebagai gantinya. Itulah mengapa tanggal 21 Maret menjadi hari perayaan bagi masyarakat yang tinggal di belahan bumi utara sebagai simbol kebangkitan dan penciptaan. sbowin

Menurut mitologi Persia, Tuhan menciptakan dunia, manusia, dan matahari pada hari ini. Kiyumers, penguasa Persia yang legendaris, mendeklarasikan hari ini sebagai festival ketika dia naik tahta. Jemshid, simbol kemegahan di Persia, juga naik tahta pada hari ini. Selain itu, Jem, cucu ketujuh Nabi Adam, datang ke Azerbaijan pada 21 Maret dan menyatakannya sebagai hari perayaan.

Nevruz, yang menggunakan berbagai nama seperti Nevruz-i Sultan, Sultan Nevruz, Navrız, dan Mart dokuzu di Anatolia, dirayakan secara berbeda di berbagai daerah. Ini juga merupakan upacara kelimpahan di daerah di mana orang umumnya bekerja di pertanian. Ini juga memiliki signifikansi terkait agama dalam komunitas Alawite-Bektashi.

Dalam komunitas Alawite-Bektashi, Nevruz adalah hari kelahiran Ali, dan juga hari ketika Ali dan Fatma menikah. Selain itu, ini adalah hari dimana Nabi Muhammad menunjuk Ali sebagai khalifahnya setelah kembali dari Haji Perpisahan. Pada pagi hari ini, orang minum susu setelah pemandu membaca doa. Mereka membaca puisi berjudul Nevruziye, nefes (puisi yang dibacakan oleh para darwis) dan Mevlit (puisi religius dan doa yang diucapkan baik untuk mengenang orang mati atau untuk menandai acara keagamaan khusus) untuk mengenang Ali. Mereka mengunjungi kuburan dengan kue-kue yang telah disiapkan sebelumnya dan memakannya di sana.

Sultan Utsmaniyah memberikan perhatian khusus pada Hari Nevruz. Puisi berupa “gazel” dan “kasida” yang disebut “Nevruziye”, dipersembahkan kepada mereka pada hari itu. Dalam kasida ini, tema utamanya adalah pepohonan, yang mengeluarkan daun, membuka bunga, menghangatkan cuaca dan sejenisnya. Itu kemudian dikaitkan karena Adam diciptakan pada Hari Nevruz, Bahtera Nuh mencapai tanah dan Ali lahir dan menjadi khalifah.

Dikatakan bahwa semua makhluk bersujud kepada Tuhan pada malam Nevruz, dan keinginan itu menjadi kenyataan. Sekali lagi pada Hari Nevruz, kepala ahli astrologi biasa memberikan kalender baru kepada sultan dan menerima imbalan. Imbalan ini disebut “nevruziye baksheesh”.

Pasta yang disebut nevruziye, diolah dengan berbagai rempah-rempah oleh tabib istana, ditawarkan kepada keluarga sultan dan pejabat lainnya. Asal usul pasta Nevruziye telah ditelusuri kembali ke Persia oleh beberapa peneliti. Di zaman Persia, dokter dan apoteker akan berkumpul untuk menyiapkan ramuan khusus ini. Diyakini bahwa mereka yang memakannya akan terlindung dari semua penyakit sepanjang tahun. Belakangan, kebiasaan ini berubah dan Nevruziye menjadi nama penganan manis khusus yang dimakan pada hari-hari Nevruz. Baru-baru ini, sebagai perpanjangan dari kebiasaan ini, pasta “mesir” dibagikan kepada masyarakat di Manisa pada 21 Maret.

Tidak hanya Nevruz Day, tetapi juga Nevruz Night memiliki makna surgawi bagi masyarakat Anatolia Timur. Diyakini bahwa semua makhluk dan benda bersujud di hadapan Tuhan pada malam ini. Hari itu, keberuntungan dan masa depan setiap individu untuk tahun depan ditetapkan. Orang-orang mempersiapkan tahun baru dengan mengenakan pakaian baru dan indah. Makanan dimasak di rumah, dan saling mengunjungi.

Kebiasaan lain yang terlihat di beberapa wilayah Anatolia pada bulan Maret adalah “Rabu Hitam”. Berbagai upacara dilakukan pada saat ini, dan makanan disiapkan dan disantap secara komunal pada hari ini, Rabu pertama bulan Maret. Kaum muda membuat permohonan dan mendengarkan di depan pintu tetangga mereka.

Tradisi lain yang terkait dengan Nevruz adalah “benang Maret”. Potongan-potongan kain diikat ke pohon untuk melindunginya dari matahari saat cuaca mulai menghangat pada 21 Maret.

Kebiasaan yang disebut “Mart bozumu” (melanggar bulan Maret) di Giresun adalah salah satu tradisi penting yang terkait dengan Nevruz. Saat ini, air dari sungai diambil dan disiramkan melalui rumah-rumah penduduk setempat. Seorang tamu yang membawa keberuntungan diharapkan untuk berkunjung dan berkata “Saya melanggar bulan Maret Anda”.

Nevruz, Perayaan Tradisional Masyarakat Turki

Di wilayah Anatolia Tengah, Nevruz disebut “Mart dokuzu” (sembilan Maret). Pada 21 Maret, orang-orang bangun pagi, mengunjungi kuburan dan membuat permohonan. Orang yang ingin membuat keinginan mengumpulkan empat puluh batu dari kuburan dan memasukkannya ke dalam karung. Dia kemudian menggantung karung itu di dinding rumahnya, dan sementara itu, membuat permintaan. Satu tahun kemudian, dia mencari ke dalam karung. Jika jumlah batu meningkat menjadi 41, ia yakin keinginannya akan terkabul. Pada sembilan Maret berikutnya, batu-batu itu dikembalikan ke tempat asalnya.

Pada Hari Nevruz, orang-orang meletakkan meja mereka dengan bermacam-macam bahan makanan, bermain game, mengadakan pesta, makan telur yang dicat, dan menyiapkan api besar.

Nevruz, yang dirayakan setiap masyarakat dalam bentuk yang khas, masih ada dengan perayaan tradisional di Azerbaijan, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Turkmenistan, Uzbekistan, Tatarstan, wilayah Uygur, Anatolia, dan Balkan.

Read more
Kelompok Etnis di Turki: Bagian 2

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 2

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 2 – Berikut ini adalah kelompok etnis yang tersebar di Turki, bagian 2.

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 2

Circassians (3,3%)

Kelompok imigran Kaukasia ini berasal dari daerah Pegunungan Kaukasus dekat Rusia dan Georgia. Banyak orang Sirkasia telah meninggalkan bahasa ibu mereka dan memilih bahasa Turki, yang tentunya telah memengaruhi budaya Sirkasia di Turki. Jumlahnya sekitar 2 juta dalam perkiraan baru-baru ini, Sirkasia adalah salah satu kelompok minoritas terbesar di Turki dan hampir selalu beragama Muslim Sunni. sbobet

Orang-orang Sirkasia biasanya ditemukan di salah satu dari dua wilayah terpisah di Turki, masing-masing dari Samsun ke Hatay atau dari Duzce ke Canakkale. Orang Sirkasia secara historis anti-komunis dan anti-Rusia di Turki, condong ke partai sayap nasionalis kanan dalam politik Turki.

Bosniaks (2,6%)

Bosniak dapat didefinisikan sebagai orang yang merupakan keturunan dari Bosnia serta Herzegovina dan bekas republik yang dikendalikan Yugoslavia lainnya. Bosniak kebanyakan Muslim Sunni dan bermigrasi ke Turki di bawah penindasan agama mereka di Eropa. Orang-orang ini berbicara bahasa Bosnia sebagai bahasa pertama mereka, meskipun karena jumlah orang Bosnia yang terbatas, banyak yang mengadopsi berbicara bahasa Turki agar dapat digunakan di dalam negeri.

Georgia (1,3%)

Orang Turki Georgia berasal dari, atau memiliki hubungan leluhur dengan, negara Georgia di Eropa Timur. Orang Georgia Turki biasanya dapat ditemukan di pantai Laut Hitam atau di Turki barat laut. Bahasa mereka, Georgia, dianggap terancam punah di Turki. Kebudayaan Georgia di Turki dilestarikan melalui majalah yang khusus dicetak untuk orang Georgia di Turki, Majalah Cveneburi, meskipun sebenarnya dicetak dalam bahasa Turki. Sekitar 1 juta orang yang diidentifikasi sebagai orang Georgia tinggal di Turki.

Albania (1,2%)

Orang Albania di Turki sebagian besar berasal dari Kosovo dan Makedonia. Sekolah bahasa Albania dibuka di Turki dan Muslim Albania memiliki posisi penting dalam komunitas Islam yang lebih luas. Orang-orang ini berbicara bahasa Albania serta Turki dan akibatnya, bahasa Albania adalah bahasa yang berpotensi terancam di Turki. Banyak orang Albania bermigrasi ke Turki selama 1950-an hingga 1970-an karena penindasan Yugoslavia terhadap Islam sebagai agama dan orang-orang Muslim. Ada juga gelombang pengungsi Albania selama konflik Kosovo pada 1990-an.

Arab (1,1%)

Orang Arab memiliki akar sejarah yang panjang di wilayah tersebut, menetap di negara itu sejak abad ke-11, tiba pada waktu yang hampir bersamaan dengan suku-suku Turki yang akan segera menjadi dominan. Orang Arab Turki sebagian besar Muslim Sunni dan ditemukan di wilayah tenggara Turki dekat perbatasan Suriah dan Irak.

Ada juga sekelompok besar migran Arab modern dari negara-negara Arab di Istanbul. Orang Arab Turki tidak menerima dukungan budaya atau sosial dari negara-negara Arab seperti Saudi, Irak, dan Suriah, yang berpotensi menyebabkan masalah hilangnya identitas orang Arab. Orang Arab terintegrasi dengan baik ke dalam populasi Turki, beberapa berbicara bahasa Turki serta bahasa Arab dalam kapasitas sehari-hari. Banyak orang Arab Turki memiliki leluhur atau kerabat di negara tetangga Suriah.

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 2

Pomaks (0,8%)

Pomak didominasi Muslim Sunni, dan berbicara dalam versi bahasa Bulgaria yang dikenal sebagai Pomak. Muslim Bulgaria ini berjumlah 750.000 di Turki dan sebagian besar ditemukan di tempat yang dikenal sebagai “Turki Eropa”.

Lainnya (0,5%)

Ada juga banyak kelompok minoritas kecil lainnya yang tinggal di Turki. Ini termasuk Suriah, Yunani, Laz, berbagai orang Kaukus, dan Azerbaijan. Beberapa dari kelompok etnis ini berjuang untuk menerima pengakuan dan mempertahankan budaya dan bahasa mereka.

Read more
Kelompok Etnis di Turki: Bagian 1

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 1

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 1 – Turki adalah tempat peleburan budaya dan orang yang kompleks, ditemukan di antara Islam, dunia Arab, dan Eropa, dunia Barat, dengan aktivitas perdagangan, dan eksplorasi yang masing-masing dilakukan melalui Turki selama berabad-abad. Meskipun banyak orang dan ras yang berbeda telah bermigrasi ke Turki, etnis Turki masih mendominasi data demografis saat ini. Turki memiliki 99,8% mayoritas Muslim, menjadikannya salah satu negara berpenduduk mayoritas Muslim di seluruh dunia.

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 1

Kekaisaran Ottoman berlangsung selama lebih dari 600 tahun dan berpusat di Turki. Setelah kekaisaran menurun karena berbagai faktor, orang-orang Turki dibiarkan tanpa identitas. Mustafa Kemal Ataturk menyatukan Muslim Turki dan menolak tindakan yang telah melemahkan Turki secara signifikan setelah Perang Dunia Pertama. Penyatuan dan nasionalisme Turki yang baru ditemukan ini mengarah pada penciptaan negara Turki modern. Ataturk menciptakan negara sekuler modern dengan hak politik yang setara untuk etnis minoritas dan wanita menjadi salah satu warisan abadi. link alternatif sbobet

Saat ini, ketegangan etnis utama terjadi antara pemerintah Turki dan militer dan etnis Kurdi karena faktor-faktor seperti larangan pemerintah di masa lalu terhadap bahasa Kurdi, pelanggaran hak asasi manusia yang keras terhadap orang-orang Kurdi, dan, Kurdi tidak diberi hak untuk berkumpul, hanya untuk beberapa nama. Partai Pekerja Kurdistan (PKK) telah berperang melawan militer Turki selama lebih dari 30 tahun, dengan hanya kesepakatan perdamaian singkat yang dicapai selama ini.

Turki (72,5%)

Orang-orang Turki telah berada di wilayah Turki dan sekitarnya sejak sekitar 1071 M, dan secara bertahap menyebar ke seluruh negara yang sekarang kita kenal sebagai Turki. Orang Turki sebagian besar Muslim untuk sebagian besar dari sejarah awal mereka. Pemukim awal Turki di daerah itu perlahan-lahan mengambil alih sebagian besar wilayah Yunani dan Kristen di Turki dan segera menjadi negara Muslim.

Kota-kota di Turki terkenal dengan arsitektur, sekularisme, dan akademisi seperti seni dan sains. Budaya Turki adalah budaya yang menarik, mencerminkan nilai-nilai negara barat modern serta nilai-nilai tradisional yang lebih konservatif. Orang-orang Turki memiliki sejarah panjang di wilayah tersebut dan masih menjadi 72,5% dari populasi saat ini. Orang Turki juga dapat ditemukan di Siprus, Eropa Barat, dan Amerika Utara.

Kurdi (12,7%)

Kurdi hampir secara eksklusif ditemukan di wilayah timur dan tenggara Turki, sebuah wilayah yang juga dikenal sebagai Kurdistan. Pada tahun 1930-an, pemerintah Turki memulai program untuk secara paksa melakukan “Turkifikasi” semua Kurdi (artinya menyesuaikan budaya dan bahasa mereka dengan Turki), yang ditentang, terkadang dengan kekerasan.

Bahasa Kurdi dikenal sebagai bahasa Indo-Eropa (yang berarti diturunkan dari bahasa prasejarah asli) sebaliknya ke bahasa Turki yang berasal dari rumpun bahasa Turki. Sejak 1984 Kurdi aktif dalam aksi damai dan / atau kekerasan mereka untuk mencapai negara Kurdi. Etnis Kurdi memiliki beberapa derajat otonomi di Kurdistan, yang berarti mereka memiliki kekuatan untuk mengatur beberapa aspek dan mengatur organisasi sosial di dalam wilayah mereka. Seperti disebutkan sebelumnya, ketegangan antara orang Kurdi dan militer dan pemerintah Turki telah menyebabkan lebih dari 30 tahun kerusuhan antara kedua pihak tersebut.

Kelompok Etnis di Turki: Bagian 1

Zaza Kurdi (4%)

Zaza Kurdi berbicara dalam bahasa yang terpisah dari bahasa Turki dan etnis Kurdi, yang menjadi bahasa Zazaki mereka sendiri, yang terkait dengan bahasa Persia dan Kurdi lainnya. Bahasa ini dianggap sebagai bahasa yang terancam punah karena jumlah kecil orang Zaza Kurdi dan integrasi historisnya ke dalam budaya dan masyarakat Turki. Meskipun, beberapa Zaza akan memilih untuk tidak mengidentifikasi diri sebagai Etnis Kurdi atau Turki, hanya Zaza.

Orang-orang ini memiliki akar sejarah di Persia / Iran, tetapi ini sulit dibuktikan karena sejarah mereka adalah salah satu tradisi lisan. Secara budaya dan etnis terkait dengan Kurdi. Meskipun masih ada sekitar 3 juta Kurdi Zaza di Turki, mereka selalu berjuang untuk mempertahankan budaya dan bahasa mereka.

Read more
Alat Musik Tradisional Masyarakat Turki

Alat Musik Tradisional Masyarakat Turki

Alat Musik Tradisional Masyarakat Turki – Alat musik yang digunakan oleh orang Turki terdiri dari tiga kelompok utama: alat musik gesek, alat musik tiup dan perkusi. Alat musik Turki diproduksi pada periode Ottoman. Musik tradisional Turki bersifat monofonik. Meskipun banyak instrumen yang digunakan, semuanya memainkan melodi yang sama.

Alat Musik Tradisional Masyarakat Turki

Musiknya mencerminkan emosi yang berbeda, terutama cinta tak berbalas dan bila sedih mungkin terdengar menyedihkan, tetapi saat mengekspresikan kegembiraan, kebahagiaan atau kesenangan, Anda akan mendapati diri Anda menari mengikuti irama. Instrumen utama yang digunakan dalam musik Turki menunjukkan keragaman yang besar. Dalam musik klasik Turki, sitar, tambur, kecapi, tef (rebana), darbuka dan ney (seruling buluh) adalah beberapa instrumen yang digunakan, selain yang terkenal juga digunakan di barat, termasuk piano, biola, biola dan klarinet. link alternatif

Sitar disebut ‘kanun’ dalam bahasa Turki. Ini adalah alat musik gesek yang dimainkan di pangkuan dan senar direntangkan di permukaan atas kotak kayu. Pengrajin yang terampil dapat menggunakan tujuh jenis kayu untuk membuat satu sitar. Permukaan atas terbuat dari kayu sycamore, permukaan bawah dari kayu pinus, lainnya dari maple. Desain di sisi dan permukaan atas dipotong dari kayu mawar dan pinus putih. Papan suara dilengkapi dengan kulit anak sapi yang memberikan resonansi yang kaya. Pasak tuning dan kunci pasak terbuat dari kayu keras, baik mawar maupun eboni. Tuas tuning kecil atau tuts tuning, disebut ‘mandal’. Ini dimainkan dengan bantuan plektrum, yang diikat ke setiap jari telunjuk dengan cincin logam yang bisa disesuaikan.

Tidaklah salah untuk mengatakan bahwa jika satu instrumen mewakili musik rakyat Turki, maka instrumen tersebut adalah baglama. Baglama dikembangkan dari alat musik lain yang disebut kopuz, yang juga digunakan saat ini. Ada berbagai jenis baglama, seperti çögür, cura, dipan, tambura dan kopuz. Kopuz, juga alat musik gesek, digunakan di Asia Tengah oleh suku-suku Turki sekitar dua ribu tahun yang lalu dan disebutkan dalam kisah Dede Korkut (seorang bijak, pembimbing suku Oguz Turki yang menceritakan kisah epik moralistik kepada seorang kepala suku suku).

Kami menemukan kepercayaan di antara dukun Turki bahwa seorang pejuang dengan kopuz di pinggangnya dilindungi dalam pertempuran dari cedera di tangan musuh. Penyanyi keliling Turki membawa baglama ke Anatolia dan faktanya, semua orang tahu cara memainkan alat musik ini. Baglama bisa dikatakan sebagai teman para penyanyi yang pada waktu-waktu tertentu dalam setahun berkumpul di kontes dan festival lagu. Diiringi musik, balasan antar kontestan terkadang menyindir, terkadang diisi dengan ironi tetapi tidak pernah menghina dan menyenangkan untuk didengarkan.

Lalu ada kecapi yang sedikit berbeda dengan yang terlihat di Eropa. Kecapi dalam bahasa Turki disebut ‘ud’. Kecapi, juga instrumen senar, memiliki kotak suara yang dikaitkan di leher yang berfungsi sebagai pegangan dan alat untuk memperpanjang senar di luar kotak suara. Para ahli kecapi dipuja oleh mereka yang tertarik pada musik. Saat ini terdapat berbagai tren musik pop Turki dan kecapi merupakan salah satu instrumen utama yang mengiringi solois baik dalam musik klasik Turki, musik mainstream populer maupun lagu daerah. Di Turki ada penyanyi yang menggunakan kecapi, seperti rekan-rekan mereka di Barat yang menggunakan gitar.

Alat Musik Tradisional Masyarakat Turki

Ada juga pipa instrumen buluh yang dilengkapi dengan buluh ganda atau dengan buluh tunggal. Untuk beberapa nama, kita bisa memberikan contoh pipa zurna, ney, dan shepherd.

Read more
Kebiasaan dan Etiket Masyarakat Turki

Kebiasaan dan Etiket Masyarakat Turki

Kebiasaan dan Etiket Masyarakat Turki – Turki adalah negeri yang penuh dengan budaya dan kebiasaan yang beragam berkat keanekaragaman yang ada. Oleh karena itu, sebelum Anda berkunjung ke Turki, Anda harus mengetahui terlebih dulu apa yang menjadi kebiasaan dan etiket dalam kehidupan masyarakat di Turki. Berikut selengkapnya.

Kebiasaan dan Etiket Masyarakat Turki

Bagaimana Menyapa Satu Sama Lain?

  • Salam Antar Pria – Saat dua pria bertemu untuk pertama kalinya, mereka berjabat tangan dan mempertahankan kontak mata langsung. Jabat tangan yang cukup kuat sangat dianjurkan. Di antara teman dekat dan anggota keluarga, pelukan atau tepukan lembut di punggung adalah hal yang lumrah. Pria lain mungkin juga saling mencium di kedua pipinya. Anda juga dapat melihat pria saling menyapa dengan menyentuh pelipisnya, sapaan di antara orang-orang yang mendukung salah satu partai politik. Kolega dalam bisnis sering tidak terlibat dalam ciuman ala Turki. lilandcloe
  • Salam Antar Wanita – Untuk pertemuan awal, jabat tangan ringan adalah hal biasa. Namun, jika para wanita cukup mengenal satu sama lain, mereka biasanya saling mencium pipi wanita lain sambil memberikan pelukan ringan.
  • Pria Menyapa Wanita – Saran terbaik adalah dengan mengambil isyarat dari orang lain. Jika tangan mereka dijulurkan, tanggapi dengan jabat tangan sederhana. Jika pipi mereka disodorkan, maka berikan ciuman di setiap pipi. Jika Anda tidak mendapatkan juluran tangan atau pipinya, angguk saja dan / atau ucapkan merhaba (halo) dengan sopan. Ada kemungkinan agama seseorang melarang mereka menyentuh lawan jenis.

Orang Turki Senang Menyentuh

  • Orang Turki suka menyentuh satu sama lain, tetapi ada aturannya.
  • Anda mungkin sering melihat wanita bergandengan tangan dengan wanita dan pria lain bergandengan tangan dengan pria lain.
  • Kadang-kadang wanita bahkan meletakkan tangan mereka di pinggang satu sama lain saat mereka berjalan atau mereka memegang tangan teman wanita mereka saat mereka berbicara.
  • Meskipun orang Turki dapat dianggap sensitif selama pertemuan teman-ke-teman, perhatikan bahwa semua sentuhan selalu di atas pinggang. Menyentuh kaki akan sangat tidak pantas, karena ini dianggap sebagai gerakan seksual.
  • Di depan umum, Anda akan sangat jarang melihat lawan jenis saling bersentuhan kecuali jika mereka dikenal sebagai “hanya teman”.
  • Ketika mitra bisnis berbicara dengan individu ketiga, secara singkat meletakkan tangan di punggung atas atau bahu individu ketiga merupakan indikasi rasa saling percaya. Ingatlah untuk menghindari menyentuh punggung bawah, karena ini bisa dianggap hal seksual.

Kontak Mata

  • Pertahankan kontak mata langsung bila Anda bisa, karena inilah yang sering diharapkan dan dihargai.
  • Ada kasus dimana wanita menghindari kontak mata langsung dengan pria.

Etika Dalam Komunikasi

  • Gaya komunikasi akan sangat bergantung pada konteks situasi.
  • Jika seseorang mencoba membangun hubungan dengan orang lain, mereka kebanyakan akan menggunakan gaya komunikasi tidak langsung. Mereka mungkin membutuhkan waktu lama untuk menyampaikan maksudnya, jadi bersabarlah.
  • Di sisi lain, jika menyangkut hal-hal lain seperti politik, orang mungkin sangat lugas dan bahkan konfrontatif.
  • Beberapa orang tidak ragu untuk mengatakan apa yang ada di pikiran mereka.
  • Dalam percakapan bisnis, obrolan ringan biasanya diharapkan dan dihargai sebelum membahas masalah yang sedang dihadapi.

Ketepatan Waktu Bagi Orang Turki

  • Orang Turki sebenarnya cukup murah hati dengan waktu mereka.
  • Tidak ada definisi tunggal tentang waktu. Seperti gaya komunikasi mereka, definisi waktu akan sangat bergantung pada konteks situasinya.
  • Jika ini adalah acara sosial, Anda tidak akan dianggap kasar jika kebetulan datang terlambat.
  • Kereta dan bus biasanya tepat waktu.
  • Dalam situasi bisnis, ketepatan waktu sangat dihargai.

Gerakan Umum

  • Membuat lingkaran dengan menyatukan jari dengan ibu jari lalu menggerakkan tangan ke atas dan ke bawah biasanya berarti ada sesuatu yang bagus, enak, atau enak dilihat.
  • Mengangkat dagu seseorang dan membuat suara “tut” berarti “Tidak”
  • Ketika orang ingin seseorang menghampiri mereka, mereka biasanya memberi isyarat dengan mengulurkan tangan dengan telapak tangan menghadap ke bawah, kemudian membuat gerakan menggaruk dengan jari ke arah diri mereka sendiri.
  • Untuk menolak tawaran, orang sering kali hanya meletakkan tangan mereka di hati mereka.
  • Memegang tangan Anda di samping kepala dan bergerak seolah-olah Anda membuka tutup bola lampu berarti seseorang gila.
  • Anda akan melihat orang-orang mengusap hidung mereka alih-alih meniupnya. Ketika Anda memang harus membuang ingus, pastikan untuk menjaga agar suaranya tetap pelan.

Etika Lainnya

  • Menunjuk seseorang dianggap tidak sopan.
  • Orang tidak melakukan French kiss di depan umum.
  • Saat mengunjungi rumah, melepas sepatu adalah kebiasaan umum. Saat Anda duduk dan menyilangkan kaki dengan meletakkan pergelangan kaki di satu kaki di lutut yang lain, pastikan bagian bawah kaki Anda tidak mengarah ke orang lain.
  • Berbisik di telinga dalam pertemuan sosial kecil seperti meja makan.

Aturan Pemberian Tip Umum

Sebagai aturan praktis, Anda diharapkan memberi tip 5-10% di restoran, kafe, dan bar. Staf hotel mengharapkan, tergantung pada tugas mereka, antara 5 hingga 20 Lira Turki untuk layanan mereka.

Bagaimana Cara Memberikan Tip?

  • Tunai – Di bar, kafe, dan restoran, pelayan akan membawa tagihan ke meja Anda, di piring, atau di buklet kecil. Anda dapat membayar tagihan secara tunai atau dengan kartu kredit. Sayangnya, berbeda dengan beberapa negara Barat, tidak ada cara untuk menambahkan jumlah ekstra ke tagihan sebelum membayarnya dengan kartu kredit. Memberi tip selalu terjadi dengan uang tunai, jadi bersiaplah untuk membawa uang tunai.
  • Lira Turki – Staf lebih suka menerima Lira Turki, baik uang kertas maupun koin. Mata uang asing juga dihargai, selama itu uang kertas dan tidak berubah. Koin asing tidak dapat ditukar dengan Lira Turki.
Kebiasaan dan Etiket Masyarakat Turki

Dimana dan Berapa Banyak Memberikan Tip?

  • Bandara – Setiap bandara memiliki porter profesional, beroperasi dengan tarif resmi. Jika tarif tidak dipasang dengan jelas, berikan tip 2 hingga 3 TL per koper. Jika jumlahnya kurang dari tarif resmi, yakinlah bahwa porter akan memberi tahu Anda.
  • Taksi – Untuk supir taksi, jangan memberi tip, cukup bulatkan ongkosnya. Jadi, tarif 8,60 TL, akan menjadi 9 TL. Satu-satunya saat orang memberi tip kepada pengemudi taksi adalah saat mereka membawa koper atau tas Anda ke dan dari mobil.
  • Minibus (Dolmuş) – Tanpa tip.
  • Hotel – Untuk porter dan layanan kamar, biasanya tip yang diberikan sebesar 5 TL, uang kertas terkecil. Untuk rumah tangga, orang cenderung meninggalkan uang mereka (TL 5-10) di kamar, terutama di tempat tidur. Para tamu biasanya memberikan tip di resepsionis setelah check out, kebanyakan sekitar 20-50 TL.
  • Restoran, Kafe & Bar – Seperti yang disebutkan sebelumnya, 5 hingga 10 persen adalah hal biasa. Di lebih banyak restoran kelas atas, disarankan untuk memberi tip 10 hingga 15 persen.
  • Musisi – Beberapa tempat usaha (meyhanes, restoran ikan) memiliki musisi keliling. Mereka bermain untuk mendapatkan tip. Jika Anda tidak ingin mereka bermain di meja Anda, tidak sopan untuk melambaikan tangan dengan ramah. Namun, itu tidak dilakukan jika mereka memainkan beberapa lagu dan tidak memberi mereka penghargaan. Teknik yang benar adalah dengan menggeser catatan 5 atau 10 lira di belakang senar pemain biola saat dia bersandar di atas meja. Atau, Anda bisa memasukkan sejumlah uang ke sakunya.
  • Pemandian Turki (Hamam) – Tidak mungkin Anda menghindari atau melupakan memberi tip kepada petugas pemandian / hamam Turki. Sebelum Anda pergi, mereka semua akan datang ‘untuk mengucapkan selamat tinggal’, jadi pastikan Anda memiliki sejumlah uang tunai. Anda biasanya membagi 10 hingga 20% dari jumlah total yang Anda belanjakan di antara petugas.
  • Pemandu Wisata – Pemandu wisata tidak bekerja untuk mendapatkan tip, Anda sudah membayar layanan mereka. Karena itu, mereka tentu berharap menerima tip, yang merupakan tanda penghargaan Anda atas pekerjaan yang dilakukan dengan sangat baik oleh pemandu wisata. Biasanya, orang tidak memberi tip kepada pemandu secara individu, tetapi sebagai kelompok, antara 20 hingga 30 TL.
Read more
Budaya Keseharian Dalam Kehidupan Masyarakat Turki

Budaya Keseharian Dalam Kehidupan Masyarakat Turki

Budaya Keseharian Dalam Kehidupan Masyarakat Turki – Turki, dengan sejarah masa lalunya, budaya dan tradisinya yang kaya berpadu dengan sekitarnya menarik jutaan wisatawan ke negara itu dari dunia setiap tahun. Selain turis, banyak orang datang ke Turki untuk bekerja atau tinggal. Berikut beberapa kebiasaan yang pasti akan Anda temui selama Anda tinggal di Turki dan apa yang harus Anda ketahui tentang budaya Turki.

Budaya Sarapan

Sarapan dibuat di setiap negara di dunia, tetapi sangat sulit untuk menemukan sarapan yang sesuai dengan sarapan Turki. Di sebagian besar negara di dunia, sarapan dipandang sebagai kebutuhan rutin untuk memulai hari, di Turki, sarapan dimaksudkan untuk mengekspresikan lingkungan hangat yang menyatukan keluarga dan teman. Sementara mentimun, tomat, acar zaitun, telur, sosis, berbagai keju, dan roti segar atau kue seperti bagel tersedia di meja sarapan, tidak ada sarapan yang lengkap tanpa teh yang baru diseduh.

Budaya Keseharian Dalam Kehidupan Masyarakat Turki

Minum Teh

Sarapan, kunjungan keluarga, pertemuan bisnis, negosiasi di Grand Bazaar atau naik feri sulit dibayangkan tanpa teh di Turki. Saat Anda pergi ke kota kecil di distrik bersejarah Istanbul atau Turki, bersiaplah untuk minum beberapa cangkir teh setiap hari. Teh adalah minuman populer yang membangunkan orang Turki di pagi hari dan menyatukan mereka saat larut malam. Saat meminta teh, harus berwarna “darah kelinci” dan bisa dikonsumsi dengan atau tanpa gula. lilandcloe.com

Saat mengunjungi sebuah rumah Turki, tuan rumah menawarkan secangkir teh yang baru disiapkan. Ini juga dilakukan sebagai indikasi keramahtamahan dan persahabatan. Biasanya cangkir menggunakan cangkir kecil, cangkir ini digunakan sebagai satuan ukuran dalam resep.

Minum Kopi

Diproduksi dari biji Arabika yang ditumbuk sangat halus, kopi Turki telah mendapatkan ketenaran di seluruh dunia karena rasanya yang kuat serta metode penyiapan dan penyajian yang istimewa. Kopi Turki, yang umumnya dikonsumsi setelah sarapan, juga berperan dalam tradisi pernikahan. Dulu, sebelum kunjungan pernikahan, saat meminta jodoh sang gadis, calon mempelai dievaluasi kemampuannya membuat kopi Turki.

Bahkan hari ini, kopi Turki disajikan oleh calon pengantin wanita selama kunjungan gadis-gadis itu. Kedai kopi tempat kopi dibuat dan diminum sejak abad ke-16 juga merupakan tempat pertunjukan wayang kulit seperti Karagöz dan Hacivat, tempat budaya lisan Kekaisaran Ottoman tersebar. Saat ini, kedai kopi dikenal sebagai tempat berkumpulnya pria untuk bersosialisasi, membicarakan politik dan minum teh atau kopi serta bermain backgammon dan berbagai permainan kartu.

Jimat Mata Jahat

Ini adalah manik berbentuk mata biru yang terbuat dari kaca dan secara tradisional digunakan di Turki. Artinya “pandangan sekilas”, dan diyakini untuk mengusir kejahatan dan jika semuanya berjalan dengan baik, itu dapat membantu untuk mencegah konsekuensi negatif.

Takhayul mata jahat berasal dari zaman kuno dan ditemukan di sebagian besar budaya di seluruh dunia. Ke mana pun Anda pergi di Turki, Anda akan menemukan jimat mata jahat di sebuah rumah atau bahkan di kaca spion mobil untuk melindungi pemiliknya dari energi negatif atau pandangan iri orang lain.

Pemandian Turki

Pemandian yang berasal dari zaman Romawi kuno menonjol sebagai tempat orang bersosialisasi sebagai metode pembersihan dan relaksasi dalam tradisi Turki. Pemandian Turki lebih difokuskan pada air panas dan dingin daripada uap. Tubuh manusia digosok dengan banyak gelembung sabun, kulit mati terkelupas dan pijat tubuh tersedia berdasarkan permintaan, terutama di pemandian wisata.

Dibangun oleh Sinan sang arsitek terkenal pada tahun 1584, Pemandian Cemberlitas yang dianggap sebagai pemandian klasik cukup terkenal. Beberapa adegan dari aktor Russell Crowe “The Water Diviner” diambil di sini.

Doner-Kebab

Doner kebab, atau singkatnya doner, dikenal hampir di seluruh dunia. Hampir di mana-mana di Eropa saat ini. Tentunya bahan dan sausnya disesuaikan dengan kebiasaan dan rasa setempat. Seringkali dengan nama yang berbeda, misalnya, orang Arab yang tinggal di Istanbul saat ini menyebutnya Şavarma. Awalnya, daging yang digunakan untuk doner kebab dikenal dengan nama domba.

Saat ini, di Istanbul, terkadang dibuat dari campuran daging domba dan sapi, sementara sebagian besar terbuat dari daging sapi dan ayam. Pada tahun 1860-an diketahui bahwa İskender Efendi menyajikan kebab dengan cara yang berbeda yaitu dengan membuat panggangan vertikal dan disajikan dalam irisan tipis. Ini disajikan sebagai Doner Kebab, Doner Dürüm dan İskender Kebab.

Nasreddin Hodja

Di Turki, seluruh negeri tahu tentang Nasreddin Hodja dan cerita-cerita lucunya. Meskipun ia diketahui pernah tinggal di Akşehir, Konya, cerita tentang dirinya telah menyebar ke seluruh dunia mulai dari Balkan, hingga budaya Persia, Arab dan Afrika, di sepanjang Jalur Sutra ke China dan India.

Dongeng Nasreddin Hodja yang merupakan karakter unik dan menghibur dalam cerita rakyat Turki, seringkali berisi pelajaran moral atau kearifan rakyat. Dia memiliki selera humor yang baik dan kemampuan untuk menyampaikan pesan simbolik melalui mendongeng dan dia juga dikenal karena kemampuannya yang luar biasa untuk menekankan masalah sosial menggunakan humor. Antara 5-10 Juli setiap tahun di Turki, Festival Nasreddin Hodja Internasional selalu diadakan.

Permen Turki

Permen yang merupakan salah satu ekspor paling populer Turki, memiliki sejarah sekitar 500 tahun. Salah satu manisan tertua di dunia, permen Turki secara tradisional dibungkus dengan saputangan renda khusus.

Campuran, yang diperoleh dengan memasak campuran gula sirup dan susu pati selama lima sampai enam jam, ditawarkan di lebih dari 24 varietas termasuk mawar, gum, plain, mint, kopi, walnut, kacang tanah dan hazelnut. Hacı Bekir, produsen makanan Turki paling terkenal, memproduksi dan mengirimkan kelezatannya kepada pelanggan di seluruh dunia.

Budaya Keseharian Dalam Kehidupan Masyarakat Turki

Gulat Minyak

Gulat minyak yang oleh orang Turki disebut sebagai “olahraga leluhur” adalah jenis gulat yang memiliki aturannya sendiri di mana pegulatnya dilapisi minyak zaitun. Dalam gulat, hampir tidak mungkin pegulat berpelukan karena sudah diolesi minyak.

Kompetisi diadakan di sebuah area yang disebut Er Meydanı (Lapangan Kontes). Para kontestan mengenakan kostum tradisional hitam dan berjuang untuk menghormati tradisi berusia berabad-abad dengan gelar Kırkpınar Gold Arch, Kepala Pegulat. Olahraga nasional Turki yang diadakan setiap tahun di Edirne hari ini dikenal sebagai festival gulat tertua di dunia.

Hidangan Baklava

Baklava adalah makanan penutup tradisional Turki yang biasa dikonsumsi oleh banyak keluarga Turki. Sangat populer membawa baklava dari Turki ke luar negeri untuk teman dan kerabat. Itu juga merupakan bagian tak terpisahkan dari pertemuan dan perayaan. Gaziantep di tenggara Turki, dianggap sebagai ibu kota baklava.

Saat ini, orang Turki membeli Baklava dari toko, tetapi kebanyakan orang masih lebih memilih ibu atau nenek yang berpengalaman untuk membuatnya di rumah. Baklava, yang merupakan rasa yang sangat populer di Timur Tengah, dibuat dengan pistachio di Turki dan kemiri lebih disukai di daerah dekat Laut Hitam.

Read more